site stats
Para cheater yang curang kembali ke ALCS

Para cheater yang curang kembali ke ALCS

Bisbol pascamusim telah kembali seperti semula.

Setahun setelah Major League Baseball terpaksa memindahkan seri pascamusimnya ke San Diego, Los Angeles, dan beberapa stadion di Texas, cuaca Oktober yang cerah menggantung di babak playoff lagi, dengan kerumunan yang terjual habis di sana untuk mengambil semuanya.

Adegan dari Boston dan San Francisco telah menjadi pengingat apa kali ini tahun biasanya terlihat dan terasa seperti. Orang-orang kaya mengambil tempat duduk terbaik di bagian bawah, tentu saja, tetapi sebagian besar stadion baseball tetap dipenuhi oleh orang-orang yang berani menantang dinginnya musim gugur dengan harapan melihat tim mereka memenangkan Seri Dunia. Semuanya menunjuk kembali ke pengalaman indrawi yang biasa kita alami ketika kalender mencapai bulan ke-10.

Sekarang, untuk ALCS, kiasan akrab lainnya kembali. Masyarakat umum, suka atau tidak suka, menyaksikan dua tim yang tanpa ampun menggertak jalan mereka ke puncak.

Daftar kejahatan bisbol Houston Astros panjang dan terkenal pada saat ini. Organisasi itu menipu jalannya ke Seri Dunia 2017 dengan merancang skema berteknologi rendah yang meriah untuk memperingatkan para pemukul mereka tentang nada apa yang akan datang. Liga melucuti Houston dari pilihan putaran pertama pada tahun 2020 dan 2021 dan mendenda mereka $ 5 juta pada akhirnya tidak lebih dari tamparan yang menyelamatkan muka di pergelangan tangan, karena Astros mampu mempertahankan gelar Seri Dunia mereka, sambil dihujani di beberapa boos untuk sementara, dan melanjutkan pencarian mereka menuju lebih banyak cincin sambil membayar denda senilai kira-kira gaji starter keempat.

Bagi banyak orang, kurangnya penyesalan yang ditunjukkan oleh banyak Astros lebih menjengkelkan daripada skandal itu sendiri. Getaran umum dari pemain seperti Alex Bregman, Yuli Gurriel, dan Carlos Correa berteriak, “Apa yang akan Anda lakukan?” karena Astros diberikan kekebalan untuk kesaksian yang jujur ​​dan, pada akhirnya, benar-benar tidak terjadi apa-apa pada mereka. Pereda White Sox Ryan Tepera bahkan mengisyaratkan bahwa Astros masih menggunakan trik lama mereka, sesuatu yang disebut Correa “kata-kata tidak sopan tanpa fakta”. Apa pun yang terjadi di Minute Maid Park sejak kesalahan mereka terungkap, arogansi tanpa penyesalan Astros akan membuat banyak orang mundur sampai daftar ini benar-benar dibalik.

“Orang-orang menghormati apa yang mereka telah dicapai,” kata seorang manajer umum saingan The Athletic. “Mereka tidak menghormati budaya yang mereka ciptakan atau beberapa metode yang mereka pilih untuk digunakan untuk menjadi seperti sekarang.”

Tapi faktanya tim ini tidak akan berhenti menang dalam waktu dekat, sebagian karena hilangnya dua pilihan putaran pertama hampir tidak merusak tim MLB seperti, katakanlah, pembatasan gaji atau embargo pada tim yang menandatangani agen bebas, tetapi juga karena Rob Manfred memutuskan mempermalukan publik adalah hukuman yang cukup memadai.

“Saya mengerti ketika orang mengatakan para pemain seharusnya dihukum,” kata Manfred setelah skandal itu. “Saya mengerti mengapa mereka merasa seperti itu. . . Jika saya berada di dunia di mana saya dapat menemukan semua fakta tanpa memberikan kekebalan, saya akan melakukannya.”

Fakta yang tidak menguntungkan dari situasi saat ini adalah bahwa tim yang ditangkap tangan merah untuk membuat, mengeksekusi, dan mengambil manfaat dari salah satu contoh paling mencolok dari kecurangan dalam game yang pernah dilihat olahraga ini sekarang bermain di ALCS kelima berturut-turut.

The Red Sox bukan prudes kecil yang sempurna baik. Mereka dipimpin oleh salah satu pemimpin cincin sirkus curang Astros 2017. Manajer Boston Alex Cora adalah pelatih bangku cadangan di Houston selama musim itu, pindah ke Massachusetts dan memenangkan cincin dengan Red Sox 2018, dan kemudian pada dasarnya harus mengambil cuti panjang selama setahun begitu perannya dalam skema kecurangan Houston terungkap.

Sekarang, Cora segera kembali ke atas pelana, pasti penuh dengan pelajaran yang diperoleh dengan susah payah dari waktu luangnya. Dengan Cora – yang Red Sox-nya juga dinyatakan bersalah mencuri tanda di musim Seri Dunia mereka, meskipun ia menyangkal mengetahui hal itu – dan AJ Hinch dengan bangga mengelola lagi, sangat jelas bahwa liga tidak peduli dengan semua hal ini. Mereka melakukan pemolisian yang diperlukan dan membuat tindakan disipliner di tingkat terendah (pelatih dan eksekutif yang melayani waktu hampir tidak penting untuk menang seperti para pemain itu sendiri), menangguhkan operator tayangan ulang Red Sox untuk jumlah waktu yang sama dengan orang yang memiliki timnya tertangkap karena curang di musim back-to-back.

Semua ini untuk mengatakan: ini menyebalkan. Memilih untuk melihat bisbol melalui lensa yang benar-benar sehat sangat naif, seperti halnya untuk olahraga apa pun, tetapi apakah terlalu banyak untuk meminta istirahat dari orang jahat sesekali? Seri Kejuaraan Astros-Red Sox adalah waktu yang tepat bagi banyak penggemar netral untuk mengabaikan Liga Amerika dan memberikan dukungan mereka di belakang pakaian Liga Nasional apa pun yang menurut mereka memiliki peluang terbaik untuk menjatuhkan pengganggu.

Mari kita berharap mereka bermain adil juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *