site stats
Tinggalkan Negara Bagian Iowa?  Jawaban Matt Campbell dapat mengubah pencarian pelatihan USC

Tinggalkan Negara Bagian Iowa? Jawaban Matt Campbell dapat mengubah pencarian pelatihan USC

Iowa State head coach Matt Campbell stands on the field before an NCAA college football game against Texas, Saturday, Nov. 6, 2021, in Ames, Iowa. (AP Photo/Charlie Neibergall)

Pelatih kepala Negara Bagian Iowa Matt Campbell berdiri di lapangan sebelum timnya bermain melawan Texas pada hari Sabtu di Ames, Iowa. (Charlie Neibergall / Associated Press)

Pengamat yang tertarik dengan Matt Campbell dari Los Angeles ke Baton Rouge, La., ke Gainesville, Fla., mungkin mencari cetak biru tentang bagaimana pengejaran dapat dilanjutkan dalam beberapa hari mendatang. Ada satu orang selain Campbell sendiri yang bisa membantu — satu-satunya direktur atletik yang pernah melihat pelatih kepala Negara Bagian Iowa yang telah lama didambakan mengucapkan selamat tinggal ke tempat yang dia cintai.

Nama pria itu adalah Mike O’Brien, dan dia telah menjadi direktur atletik Toledo selama dua dekade. O’Brien mengawasi promosi Campbell menjadi koordinator ofensif, menunjuknya sebagai pelatih kepala sementara ketika Tim Beckman berangkat ke Illinois, mengevaluasi penampilannya dalam peran itu — “Seolah-olah tidak ada yang berubah,” dia akan mencatat — dan kemudian membuat Campbell, pada usia 32, pelatih kepala termuda di tingkat Subdivisi Football Bowl.

Keduanya mengembangkan ikatan yang kuat ketika Campbell memenangkan 35 pertandingan dalam empat musim, tetapi O’Brien selalu tahu, bahkan mungkin lebih dari Campbell muda, bahwa itu akan segera berakhir. Begitulah yang terjadi di Mid-American Conference — jika seorang pelatih sukses, dia pergi.

Akhir pekan Thanksgiving tahun 2015, momen Campbell tiba. Rockets bermain di Michigan Barat pada hari Jumat, dan setelah kekalahan yang berat, Campbell menemukan O’Brien dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan bertemu dengan direktur atletik Negara Bagian Iowa Jamie Pollard pada Sabtu pagi di Toledo.

“Saya berasumsi itu sudah berakhir,” kata O’Brien.

Keesokan harinya, Campbell bertemu dengan O’Brien dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah menerima pekerjaan itu. Tapi interaksi ini bukan formalitas bisnis biasa. Bukan untuk Matt Campbell.

“Matt meneteskan satu atau dua air mata, itu wajar untuk dikatakan,” kenang O’Brien. “Pembicaraan kami sulit. Kami memiliki hubungan pelatih kepala AD yang luar biasa. Saya menawarinya kesempatan pelatihan kepala pertamanya. Dia sangat terbuka tentang kesuksesan kami di Toledo dan waktu yang kami miliki.”

Baca Juga :   TreVeyon Henderson, No. 5 Ohio State Mengalahkan Sean Clifford, No. 20 Penn State 33-24

Selanjutnya, Campbell bertemu dengan timnya, dan, dengan itu, dia dalam penerbangan ke Ames yang Sabtu malam.

Tapi, begitu di Iowa State, dia membuat satu hal yang sangat jelas dalam wawancara awalnya.

“Saya pikir Saya akan berada di Toledo selama sisa hidup saya, dan saya akan jujur ​​dengan Anda, sangat senang dengan itu,” kata Campbell kepada Des Moines Register. “Semua hal saya selalu tentang orang-orang dan mengelilingi diri Anda dengan orang-orang hebat. … Ini tidak pernah tentang level. Itu tidak ada hubungannya dengan mengapa saya melatih atau mengapa saya ingin pergi atau hal-hal itu.”

Beberapa tahun terakhir, setelah dengan cepat membangun Iowa State menjadi negara yang terhormat. Pakaian 12 besar dan perlengkapan di 25 teratas, Campbell telah memperkuat sentimen itu dengan rock yang solid (cocok untuk seorang pria yang pekerjaan pertamanya di luar perguruan tinggi adalah di sebuah perusahaan semen di negara asalnya Massillon, Ohio). Nama Campbell telah dibicarakan untuk berbagai pembukaan NFL dan Power Five, dilaporkan menolak tawaran untuk melatih Detroit Lions offseason lalu sebelum menandatangani perpanjangan dengan Iowa State.

Keputusan berulang Campbell untuk tinggal di Iowa State, yang secara tradisional merupakan salah satu program Power Five yang paling tidak berhasil, setidaknya dianggap tidak konvensional.

“Yah, dia orang yang sangat setia,” kata Gregg Brandon, mantan pelatih kepala Bowling Green yang memberi Campbell pekerjaan pertamanya sebagai asisten lulusan pada tahun 2003. “Itulah yang saya perhatikan tentang dia sebagai pelatih muda. Dia berkomitmen untuk membangun dan mempertahankan sebuah program. Dia benar-benar masuk. Kepalanya ada di mana pantatnya.”

Campbell hanya meninggalkan Bowling Green untuk almamaternya, Divisi III Mount Union di Alliance, Ohio, di mana dia bersatu kembali dengan pelatih kepala legendaris Larry Kehres. Di sana, sebagai koordinator ofensif dan pelatih lini ofensif, Campbell memulai perjalanannya yang tidak lazim sebagai gelandang bertahan dengan perdagangan yang membuat namanya melatih pelanggaran — sebuah langkah yang telah membantunya dengan baik.

Baca Juga :   Michigan State jatuh di bawah saingan dalam Jajak Pendapat Pelatih terbaru

Bermain dan kemudian bekerja di bawah Kehres, yang membawa Mount Union ke 11 kejuaraan nasional dan 332 kemenangan selama 27 musim, Campbell mengambil lebih dari pengetahuan sepak bola.

“Di Mount Union, mereka ‘Diajari Anda melakukan sesuatu dengan cara tertentu, ” kata O’Brien. “Perlakukan orang dengan hormat, apakah mereka pemain, donor, siapa pun yang Anda hadapi. Itu sudah mendarah daging di dalam program itu. Larry Kehres, itu ayah baptisnya. Siapa pun yang bermain untuknya, mereka mengambil banyak sifat.”

Sebelum Kehres, Campbell dibentuk oleh ayahnya, Rick, pelatih lama Jackson High School dekat Massillon. Dalam keluarga Campbell, seorang pelatih yang baik harus bekerja membangun sesuatu yang istimewa dan tinggal untuk menikmati hasil kerja kerasnya.

Ketika Campbell tiba pada bulan Desember 2015, Negara Bagian Iowa belum diberi peringkat dalam 10 musim dan hanya memiliki satu kampanye kemenangan. Ames adalah salah satu tempat tersulit untuk menang karena kurangnya pemain berbakat untuk direkrut dalam jejaknya dan rekam jejak yang terbukti untuk dijual. Tidak sejak Earle Bruce melatih Cyclones dan menjalankan tiga musim delapan kemenangan berturut-turut dari tahun 1976 hingga 1978, Iowa State menunjukkan kesuksesan yang konsisten adalah mungkin. hadiah bruce? Pekerjaan utama di Ohio State, di mana ia menggantikan Woody Hayes.

Di antara Hayes dan Campbell, Iowa State menjadi kuburan karir kepelatihan. Campbell, dengan kelas perekrutan awal yang secara rutin diperingkatkan secara nasional di tahun 50-an, telah menempatkan Cyclones di 25 teratas selama lima tahun berturut-turut. Campbell telah mengalahkan Texas tiga kali berturut-turut. Dia telah mengalahkan Oklahoma dua kali selama masa jabatannya tetapi kalah dari Sooners di pertandingan kejuaraan 12 Besar 2020. Kekalahan itu mengirim Cyclones ke Fiesta Bowl, di mana mereka mengalahkan juara Pac-12 Oregon 34-17. starter termasuk quarterback Brock Purdy dan bintang berlari kembali Breece Hall. The Cyclones memulai musim dengan peringkat 7 tetapi belum mampu mencapai level permainan tahun lalu, membawa rekor 6-5 ke final musim Jumat melawan Texas Christian.

Baca Juga :   Maynard akan meninggalkan Somerset

Terlepas dari itu dari penyelesaian mengecewakan Iowa State pada tahun 2021, direktur atletik dan pemilik NFL tetap terpikat dengan Campbell yang berusia 41 tahun. Gambaran besarnya masih indah, itulah sebabnya USC, Negara Bagian Louisiana, Florida, Washington, dan NFL semuanya merupakan tujuan potensial.

Tidak ada pekerjaan perguruan tinggi terbaik yang terbuka di Midwest , satu-satunya wilayah di mana Campbell pernah tinggal.

“Hanya itu yang dia tahu,” kata Brandon. “Dia tumbuh di bagian negara itu dan telah melatih di sana sepanjang hidupnya. Saya pikir ada beberapa tingkat kenyamanan karena dia tahu budaya.”

Kata O’Brien, “Bukan berarti sepak bola tidak penting di LA dan bagian lain negara ini, tapi itu bagian dari kain di sini di Midwest.”

Namun, desas-desus di sekitar pertandingan potensial antara USC dan Campbell telah membangun sejak kekalahan Iowa State di Oklahoma akhir pekan lalu. Mungkin Campbell, istri dan empat anaknya terbuka untuk petualangan hidup yang besar. Bisa tidak. FootballScoop, yang melacak pergerakan kepelatihan, telah melaporkan bahwa LSU juga tertarik pada Campbell.

Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa Campbell bertingkah agak aneh akhir-akhir ini. Pekan lalu, dia mengoceh pada konferensi pers tentang bagaimana tujuannya tidak pernah memenangkan kejuaraan 12 Besar tetapi untuk membantu para pemuda mencapai potensi penuh mereka. Minggu ini, dengan semakin dekatnya Hari Senior, Campbell dengan penuh semangat berbicara selama dua menit tentang kelompok pemain yang bukan rekrutan populer ini tetapi tidak pernah goyah dan mengatur program pada lintasan baru.

Tapi apakah Campbell juga memberikan cap publik terakhir pada eranya di Ames? Apakah dia akhirnya siap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Negara Bagian Iowa? Jika demikian, direktur atletik mana, jika ada, yang akan parkir di Ames akhir pekan ini?

Keluarnya Toledo yang cepat menunjukkan bahwa penggemar USC bisa segera mendapatkan jawabannya. Dengan musim reguler Campbell berakhir Jumat seperti yang terjadi pada tahun 2015, keputusannya kemungkinan akan menjadi salah satu domino pertama dari apa yang pasti menjadi korsel pelatihan liar.

Kisah ini awalnya muncul di Los Angeles Times.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *