site stats
Dennis “membayangkan” dia akan kalah kedua dari de Vries di awal Diriyah FE

Dennis “membayangkan” dia akan kalah kedua dari de Vries di awal Diriyah FE

Setelah mencapai final dengan format knock-out yang baru, pebalap Andretti itu kalah dalam duel terakhir melawan jagoan Mercedes Stoffel Vandoorne – tetapi tetap berada di urutan kedua di grid.

Tapi sentuhan wheelpin untuk Dennis berarti bahwa juara bertahan Mercedes de Vries berada di atas garis, dan pemenang balapan akhirnya masuk ke urutan pertama. sepak pojok di depan pegolf Inggris itu. De Vries kemudian melewati Vandoorne untuk meraih kemenangan ketika pemain Belgia itu gagal mengaktifkan mode serangan keduanya dengan benar, yang kemudian ia tanggung jawab penuh setelahnya. Dennis mengatakan bahwa “apa yang saya bayangkan terjadi, terjadi” pada awal balapan ketika dua mobil Mercedes membawanya ke tikungan pertama, dan mengakui bahwa dia tidak akan pergi. untuk mengejar Silver Arrows setelah kemudian kembali melewati Andre Lotterer dari Porsche untuk posisi ketiga. “Semua yang saya bayangkan apa yang terjadi, terjadi,” jelas Dennis.

“Stoffel akan datang ke kanan saya, saya harus mengerem lebih awal, Nyck turun di luar – dan itulah yang terjadi!

“Itu tidak terlalu mengejutkan saya , tapi kami menetap di empat besar bersama mereka dan Lotterer. Kami memiliki kecepatan yang sangat baik, jelas menarik diri dari kelompok. “Satu-satunya masalah jelas ketika itu adalah empat orang yang memisahkan diri, orang empat memiliki kemewahan untuk mengambil mode serangan bebas dan saya hanya didikte oleh apa akan melakukan dan jelas dia melemahkan kita. “Itu adalah semacam kesalahan yang saya pikir mungkin hanya mencoba untuk tetap di depan dan akhirnya keluar di belakangnya.”

Baca Juga:

    Diriyah E-Prix: De Vries memulai pertahanan gelar Formula E dengan gaya Vandoorne menerima kesalahan atas kesalahan mode serangan Diriyah Formula E

Pertahanan Lotterer di tempat ketiga sangat kuat, pengemudi Porsche menggunakan setiap inci jalan untuk mempertahankan posisinya, dengan Dennis berlari di luar jalan pada satu titik setelah penyelaman yang terlambat . Meskipun ia kemudian melewati pemenang Le Mans 24 Jam tiga kali di Tikungan 18, Dennis merasa bahwa Lotterer – yang akhirnya finis ke-13 – telah mengerem untuk menahannya. di belakang.

“Saya akhirnya makan terlalu banyak mencoba melewatinya,” kata Dennis.

” Lotterer bukan yang termudah untuk disalip dengan cara apa pun dan ya, ada kontak, swe rving di bawah pengereman, semuanya. “Kami menyelesaikan pekerjaan tetapi pada titik ini, [the Mercedes duo] enam detik di jalan. “Jika Anda berkeliling di luar Lotterer, itu tidak akan pernah berhasil. Jadi hanya ada satu pilihan. “Pertama kali saya mencobanya, saya pergi ke Diriyah – saya sangat jauh dari trek! Dan kemudian waktu berikutnya, jelas, saya melakukannya dengan benar [with] sedikit kontak. “Dia mendorong saya ke dinding, itu semakin dekat. Tapi saya menyelesaikannya.” Dennis juga mengalami ketakutan yang terlambat dengan dugaan tusukan, menjelaskan bahwa dia memiliki “getaran besar”, tetapi kemudian menganggap itu disebabkan oleh pick-up ban atau bodywork bergesekan dengan ban.